My Parents is my best friends


See? See? They are my best friends/

they are a joy in my beloved life..

they makes me smiling, they makes me crying, they always stand beside me..

i dont really know when did they had married, but November ’87 were their lovely month..xixixixi J.

jiah, yang cowok namanya Masjidi trus yang cewek namanya Nur Aeni.. hehe.. they are my best friends.

Gak tau apa yang harus kuutarakan, tapi yang jelas kedua orang ini merupakan sepasang makhluk Tuhan yang masya Allah sempurnanya… satunya item satunya putih.. satunya keras satunya selembut salju.. hehe maaf, ya Ma.. :p

Mama :

She is beautiful..she is beautiful..it’s true,,

Beberapa kata buat Maceku,,, keras, tegas, blak2an, but lemah hati, cantik, n rela berkorban..(apaan sih//)

Haha, gitu deh.. mamaku orangnya emang keras. Apa yang gak berkenan di hatinya langsung dikeluarin. Mau itu dewasa sampe anak kecil pun bisa dibentaknya. Aku masi inget ma seluruh bentakan, cubitan, ma tegurannya yang semanis lada hitam. Aww.. ngiris banget! Tajem! Tanpa basa-basi. Orangnya juga doyan tarik urat leher. Haha!

Namun, sumpah klo dah masalah korban mengorbankan…(bahasa loo//) Mamaku rela total n forcing diri. Aku inget sosok mama yang selalu ada di sampingku saat aku lagi down (ntah dia tau aku down caranya gimana/ padahal aku paling jago nyembunyiin masalah). Bicara tentang korban mengorbankan dalam hal materi juga bikin geleng2 kepala. Mama gak pernah mikir panjang buat ngeluarin uang bakal minjem orang. Yah, meskipun beberapa aku tahu gak ngembaliin, mama tetep sabar gak ngeluh. Hal yang paling bikin aku salut ma sosok wanita satu ini adalah sifatnya yang selalu menomorsatukan keluarga. Bukan hanya buatku dan bapak, melainkan juga sifat yang sama dengan sepupu, cucu, dan seluruh keluarganya. Dari luar kelihatannya mama sangat keras kepada sepupu2ku..tapi pada dasarnya semua ia lakukan demi masa depan mereka. Tak pernah ia membedakan aku dengan mereka. Dianggapnya kami adalah saudara. Satu dimarahin semua kena kemarahan yang sama. Konsisten, mama gak ambil pusing masalah uang. Berapa yang diberikan kepada anaknya, begitu pula yang diberikan kepada sepupuku..bahkan mereka lebih banyak. Padahal aku anak tunggal, tapi tak pernah slogan anak yang paling dimanja kusandang. Semuanya sama! Itu kalimat yang sering kudengar dari bibir mamaku.

Mamaku orang yang sok kuat. Sok gak mau nangis, sok gak sakit, sok bisa kerja berat, sok kuat! Padahal takkah dia tahu, tubuhnya itu sangat lemah. Sering aku mendapati sembunyi2 dia mengurut punggungnya sendiri karena kecapaian.. mama.. baru saat dia jatuh ketahuan klo ada masalah pada kesehatannya.

Hal lain yang kukagumi, dia selalu punya niat buat sedekah.. meski rezeki yang dimilikinya tidak seberapa, tapi niatnya selalu tulus. Meski berat ,,, kuakui she is my inspirate!! (susah banget buat kagum)

Bapak :

Sosok terindah yang pernah kutemui… sabar, murah senyum, super manis, baik, pinter, bla bla bla… semuanya ada pada dirinya,,.. hanya satu kekurangannya keras kepala. klo dah maunya susssaaah banget buat ditolerir. Tapi sifatnya ini munculnya cuuma kadang2. Bapak orang yang intense ngeluhnya nol persen. Sibuk kerja.. termasuk sang pekerja keras.. namun, bukan yang workaholik banget yang sampe2 nama anak sendiri gak keinget, lah.. Kerjaannya klo di rumah ya nyuci, nyetrika, nyapu, ngepel semua pekerjaan rumah kecuali masak. Hihihi… mungkin termasuk golongan suami-suami takut istri, kali ya.. tapi ini dia lakuin emang maunya. Gak bisa tenang klo di rumah. Sampe2 mama sering marah klo kerjaannya mondar-mandir muulu’.

Entah berapa kali aku ngerajuk buat hal2 kecil. Bapak Cuma senyum trus bilang, “sabaarr”… hhh… kelakuannya bener2 manis. Mulai dari hari pertama aku les malam sejak kelas 3 SMP sampai sekarang, bapak gak pernah absen nelpon nanyain keberadaanku. Kadang sebel juga, sih.. abisnya paling sedikit 5 kali dia nelpon padahal jarak tempat les ke rumah itu gak jauh2 amat.. hhmmmff..😀 aku masih inget tiap pulang les malam sekitar pukul 9 malam dari PIA, bapak dah nungguin di luar (bukan buat jemput) buat ngikutin angkot yang kunaikin. Pasti pada nanya kenapa gak langsung pulang dibonceng sama2? Haha,, bapakku bilang.. “mending pulang sama temen..temani mereka sampe rumah..ntar klo dah sampe, kamu juga turun dari angkotnya..nanti ikut bapak.” Selalu begitu sampe sekarang. Padahal sebenarnya aman2 aja…(yah, menurutku, sih//) gak kebayang sabarnya dia nungguin aku di luar berjam-jam.. (duh, jadi terharu banget, deh klo inget sifatnya..), dan bukan hanya aku yang merasakannya..bahkan tuk sepupu2ku pun akan ia jaga dan lindungi setengah mati bagai ngelindungin anak ayamnya. Hal lain yang menarik dari bapak, setiap mama mulai ngomel-ngomel… dia hanya tertawa dan bikin lelucon biar suasana gak makin tegang.. haha bapak..bapak,,, manis banget kamu..doaku..insya Allah jodohku seperti dirimu…(yah, meski u re the only one)

Sangat banyak hal yang ingin kuceritakan tentang bapak ma mama… sangaaatt banyak…

I just wanna say i lop u lah…😉 hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s