ANTARA LELONG FISH MARKET AND EMPERAN SABU AYAM MBAK SRIE


HOLAA… hari ini Minggu, 18 Juli pagi aku ikut bapak ke pasar Lelong buat beli ikan! Pasar Ikan Lelong terletak di kota Makassar yang letaknya tepat di pinggir pantai Losari. Seperti namanya, jelas di pasar ini dominan menjual IKAN. Bisa dibayangin doong, aromanya. Sebelum berangkat pagi2, aku nyempetin diri buat update status di facebook, hihihi! Isinya kurang lebih, mandi gak mandi sama saja (bau ikan juga hasilnya, tuh..)

Ini kali kedua aku ke Lelong nemenin bapak beli ikan (sebagian besar urusan bapak emang URT, mama urusannya di dapur. Dalam artian Cuma tinggal di dapur. Yang beli ikan ya, bapak..) Suami Mantab!! Jess… pertama kali menginjakkan kaki, kami dah disambut aroma yang superrr tajam (hiperbola banget!) masih pagi, tapi susah banget nyari parkiran.

Parkiran penuh dengan motor penjual ikan keliling, euy🙂

Kami masuk melalui pintu kiri gedung, tembus ke dalam, keluar ke belakang, trus pulang lewat pintu kanan.  Di pintu kiri dan kanan, didominasi dengan ikan yang punya garis kuning di sisiknya (gak hapal nama ikan) dan cumi-cumi beraneka ragam dan ukuran yang ditata sedemikian rupa unutk mempercantik penampilan para cumi-cumi. Hihi.. ada yang dirankai jadi kalung, ikan, dll (kreatif juga si penjual ikan//).

Di dalam gudang, stan penjual ikan lebih tertata rapi dengan meja-meja memanjang di sepanjang gedung. Bapak gak gitu berkeliling di dalamnya. Katanya gelap. Di satu sisi gedung, ada penjual makanan seperti sate, mie instan, bakso, yah lumayan ngenyangin buat bapak-bapak nelayan yang pulang pagi, tuh. Ada juga kakek yang ngejualin kantong kresek di sampingnya. Hm, ternyata kantong kresek itu dijual pada anak kecil yang juga ikut bekerja di Lelong.

Beberapa saat ketika memasuki kawasan Lelong ini, rasanya lumayan eneg. Apalagi saat masuk lebih dalam dan menyaksikan beberapa orang yang tanpa terganggu dengan aroma sekitarnya menyantap di warung tersebut. Namun, ternyata beberapa lama kemudian, aroma amis yang menyengat tadi sudah tidak begitu terasa, kok! Pantas aja mereka kelihatan santai.

Anak pekerja Lelong yang lagi ngebersihin perut ikan

Satu hal yang menarik perhatianku di Lelong adalah kegiatan anak2 di dalamnya. Bangga banget ngeliat mereka ikut ngebantuin keluarga… huhhu… malu banget kalau ingat ma diriku yang suka ngeluh ini.. para anak pekerja Lelong sama dengan Anak Pengumpul Batu yang kisahnya aku angkat dalam puisi sebelumnya. Mereka sama2 kerja buat keluarga. Aku harap mereka semua sekolah. Tidak hanya berkeliling sepanjang hari di Lelong berbaur dengan ikan amis…

Dimana ada anak, di situ pasti ada hal yang lucu. Seru melihat aktivitas anak2 yang memberi jasa angkat barang. Saat Bapak dah milih sekeranjang cumi-cumi, si penjual ikan langsung teriak , “Kantong Plastiiikkk!!!” wuzzzz… segera anak2 lari bawa kantong kresek berebutan. Yang beruntung diambil kantongnya yah paling dapat 500 atau 1000 , yang nggak lucky, yah cukup berusaha lebih sigap lagi. Sayang hari ini bapak gek beli ikan yang banyak, so mereka gak punya kesempatan buat dapet pundi2 rupiah lebih hasil ngangkat barang..

Penjual ikan yang siap2 buat jual ikannya ke seluruh daerah di kota Makassar. Hm,, ada La Bado’ di Lelong gak, yah? Haha.. La Bado’ itu penjual ikan langgananku..

Futu sekali lagi sebelum pulang. Ugh, tambah siang tambah banyak aja yang datang..

Nah, ini bapak2 yang sempat minta futu. Hohohoho// bapak ini pemasok es batu n ikan di daerah2 luar Makassar..

Jeng jeng jeng.. saatnya pulang.. tapi sebelum pulang makan bubur ayam dulu di Pantai Losari. Hoho!!

Nah, akhirnya setelah berputar2 nyari penjual bubur lain (yang depan Losari diubah jadi jalan satu arah.. jadi gak bisa sampai ke pnjual sabu2 langganan). Tapi yang ini juga langganan, kok! Emperan mbak Srie..

Hauff… lama banget nunggunya!! Aku yang mau makan di tempat terpaksa harus pesen buat bawa pulang aja. Koz tempat duduknya terbatas sangaadd!! Yang duduk aja daritadi gak dapet2 makan.

Semangat yah, Pak, antrinya!! Haha..

Nah, ini mbak Srie pemilik warung. Wah, sibuk banget ngeramu2nya.. lucu juga ni mbak, gak punya ekspresi atuh..(butuh kondentrasi emang) saat para pengunjung mesen, “Mbak, aku bungkus pake telor,” ada yang, “mbak, aku makan di sini ya mbak, di sini ,loh mbak! Aku duduk di sini,” sampe duduk pun masih teriak. Ada pula yang, “mbak, bungkus lima ayam saja!” yang ini bapak aku (singkat gak jelas), ada pula Bu Satpam yang teriak dari luar warung, “JANGAN PAKE SANTAN! JANGAN PAKE SANTAI, WOII!!”.. aduh, risuh banget dan si mbak masih tanpa ekspresi..wkwkwk..//

6 thoughts on “ANTARA LELONG FISH MARKET AND EMPERAN SABU AYAM MBAK SRIE

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s