41 Days, KKN UNHAS Gelombang 85 Di Desa Tabaroge – Luwu Timur


KKN a.k.a Kuliah Kerja Nyata merupakan kegiatan yang sebagian besar kampus di Indonesia telah lakukan sejak bertahun-tahun yang lalu. Universitas Hasanuddin sendiri untuk tahun 2013 telah melepaskan 85 gelombang mahasiswa. Banyak cerita yang kudengar dari senior mengenai hal ini. Ada yang manis, ada juga yang asam. Tahun ini ada giliranku merasakannya. 

Berikut postinganku semuanya hanyalah flashback. Salah satu masa lalu yang telah memperkaya pengalamanku dan teman seposkoku secara pribadi.

Tanggal 22 Juni 2013 dimulailah perjalanan kurang lebih 13 jam 45 menit perjalanan darat dari Lapangan PKM Unhas, Makassar menuju Kota Kabupaten Luwu Timur, Malili.

Pelepasan mahasiswa berjalan cukup lancar dan sepatah kata sambutan dari Pak Bupati membuat kami menebak-nebak lokasi macam apa yang akan kami kunjungi. “Luwu Timur adalah Indonesia Mini,” ungkapnya.

Mobil Kijang melaju berbalik arah menuju Wotu. Lima mahasiswa berkemeja merah yang tidak saling mengenal sibuk mengipas peluh yang sejak tadi membasahi tubuh. Dua orang pria berkulit gelap yang menjemput kami duduk di kursi depan mobil. Seorang lelaki mengendarai mobil dan satunya memangku dalam diam koper salah seorang teman. Baru belakangan diketahui lelaki itu adalah bapak kepala desa tempat kelima mahasiswa tadi akan berKKN. First impression yang tak disangka-sangka.

Perjalanan dilanjutkan dengan saling berkenalan satu sama lain antara kelima mahasiswa itu. Keempat teman baru yang akan kutemani selama kurang lebih 41 hari di lokasi adalah Rakhmat seorang mahasiswa Ilmu Hukum, Moko seorang senior di Jurusan Kehutanan, Ibel seorang gadis cantik dari Fakultas Teknik, dan gadis berkaca mata yang manis bernama Ulfa dari Jurusan Sastra Jepang. Perkenalan dilanjutkan dengan dua lelaki di depan kami. Yang menyetir akrab dipanggil Ambo Asse’ dan Pakde yang ramah itu bernama Ambo Lamiri.

“Pak, nama desa yang dituju apa, ya?” tanya seorang gadis berkaca mata bernama Ulfa

“Namanya Tabaroge, dek,” seru Ambo Asse’.

Mobil yang kami tumpangi berbelok memasuki sebuah lorong tidak beraspal.

“Pak, masuk ke dalam berapa meter?”

“Ada sekitar 4 km-an, dek,” seru Ambo Asse’ lagi. Glek!

Mataku berkeliling mengamati jalanan berbatu tanpa ujung yang di kiri kanannya hanya terlihat sawit, cokelat dan sesekali jagung.

“Pak, maaf, di desa ada sinyalnya?”

“Oh, ada..ada..” Fiuhh..,tunggu, sejak tadi tidak terlihat tiang listrik, “Oh, tapi listrik tidak ada, dek kecuali kalau pakai genset.” EH?!

1 (1)

Dua puluh lima menit akhirnya mobil berhenti di sebuah rumah panggung. Dengan penuh kesungkanan kami memasuki rumah pakde sambil membawa koper-koper berat kami. Sepi saat itu.

1 (5)

Setelah disuguhi minuman, kami diajak bertandang ke rumah keluarga pakde yang sedang mengadakan acara pernikahan. Oh, ternyata budes dan keluarga semuanya di sana. Suasana kekeluargaan yang terlihat cukup kental. Bisa ditebak di sini mayoritas suku bugis. Yah, sebagai orang baru tentunya perasaan gugup masih menggelayap. Makanan dan minuman serasa sangat susah tertelan akibat hujan tatapan dari warga yang hadir. Ouch!

1 (3)

Malam pertama tinggal di Tabaroge terasa cukup sulit bagi kami. Tidak seperti di Makassar, di sini kami dipertemukan dengan keadaan di mana tidak ada bantuan listrik dari pemerintah. Jadi, masalah seperti charging-charging hp, laptop, maupun menggunakan printer cukup menjadi beban pikiran. Secara pribadi aku senang mendapatkan tempat seperti ini. Karena awalnya penempatanku di Luwu Timur sangat mengecawakannku lantaran penempatan yang kuinginkan adalah di Selayar yang notabene cukup sulit akan listrik dan wilayah yang lumayan ekstrim. (Baca postinganku sebelumnya, deh!)

Namun, kendala di atas ternyata ada cara mengatasinya, kok! Rumah pakde menyediakan genset. Yah, kalau mau merasakan listrik dipersilahkan untuk membeli bensin. Hanya saja sialnya kami berKKN di saat demo “Turunkan BBM!” yang sempat dikoar-koarkan mahasiswa tidak berhasil. Jadilah 8.000 rupiah tiap liter bensin harus dikeruk dari kantong untuk merasakan listrik beberapa jam saja. Hahah!

Kendala selanjutnya adalah, tidak seperti di Makassar yang pada malam hari yang palingan hanya suara kendaraan yang lewat yang akan terdengar. Minimallah suara jengkrik bila kediaman Anda di Makassar adalah lokasi pinggiran seperti diriku. Pikirku, kalau suara ayam, jengkrik, kodok, sih tidak masalah. Lah ini suara anjing menangis, seperti lihat penampakan, serempak tiap malam menemani tidur kami. Belum lagi suara bebek dan burung hantu yang terdengar seperti orang tertawa cukup membuat bulu kuduk kami bergidik. Haha! Anehnya entah mengapa memasuki bulan Ramadhan suara tadi berkurang… Hiiiyy….

Satu yang yang cukup membekas adalah pertanyaan budes, “Mau pake kelambu, nak?” pikir kami, akan ribet untuk melipatnya saat pagi. Kami tolak. Cukup obat nyamuk saja. Aje gilee, nyamuk di sini gigitannya menembus celana jeans! haHa! Mungkinkah ini rasa gigitan nyamuk Tse-Tse? Berhasillah kulit mulus nan cantik jadi penuh ‘mor-mor’.

Minggu pertama KKn adalah ‘observasi’. Maksudnya pengamatan lokasi setempat. Ya sudah, dengan motor yang disediakan pakde kami pun mengelilingi desa yang baru pemekaran dari Desa Bahari sejak Januari lalu ini. Desa Tabaroge.

CIMG0129

Mengelilingi Tabaroge, beberapa kami temukan jembatan rusak dan sebuah jembatan gantung yang cantik.

CIMG0098CIMG0116

Empat hari setelah kedatangan kami di Desa Tabaroge, kami pun memulai program kerja pertama yakni Rumah Jepang. Berupa pengajaran bahasa dan keterampilan origami kepada remaja setempat.. Selain itu ditambah juga Pengajaran Bahasa Inggris karena tidak adanya sarana pengajaran bahasa asing di sana.

Alhamdulillah, warga setempat termasuk warga yang mudah menerima orang baru seperti kami. Dengan bantuan Icha, anak bungsu pakde seusia kelas 3 SMP, acara memanggil remaja lainnya pun dengan mudah dilakukan. Kegiatan Rumah Jepang dilaksanakan hingga minggu terakhir keberadaan kami di Tabaroge.

CIMG0221

Hal yang tak terlupakan mengenai anak remaja di sana adalah ANTUSIASME mereka dalam belajar. Bukan mereka yang malas atau capek menerima pelajaran, melainkan gurunya a.k.a mahasiswa KKN yang capek mengajar.

Pengajaran bahasa dilakukan setiap hari selama 1 bulan dan kadang dilanjutkan pada malam hari hingga pukul 9.00 malam. Aww! Aku berharap semangat mereka dalam belajar tidak terhenti hanya karena tidak adanya sarana pendidikan professional.

CIMG0409

Seminggu berakhir menandakan saatnya seminar program kerja di depan warga Tabaroge. Warga yang hadir di SDN 140 Tarebbi Indah cukup banyak. Kami tidak melewatkan kesempatan ini untuk menjalankan salah satu program kerja lainnya yakni Pembuatan Sumur Biopori. Kegiatan ini berupa penyuluhan dan pembagian brosur. Kegiatan selanjutnya adalah pembuatan Lubang Biopori percontohan di depan warga desa bertempat di rumah Kepala Desa Tabaroge.

CIMG0351

Berikut rincian program kerja yang kami tawarkan kepada warga Desa Tabagore.

Berdasarkan disiplin ilmu masing-masing jurusan, maka diadakan :

  1. Penyuluhan dan Pembuatan Virgin Coconut Oil (VCO)
  2. Pengajaran bahasa Jepang
  3. Penyuluhan Dampak Penyalahgunaan Narkoba
  4. Penyuluhan dan Pembuatan Lubang Biopori (Sumur Resapan)
  5. Pengadaan Kegiatan Nonton Bareng

Berdasarkan program kerja pilihan yaitu interaksi antar disiplin ilmu, dengan mengadakan :

  1. Konsultasi Kesehatan dan Obat Gratis
  2. Pengajaran bahasa Inggris dan MIPA
  3. Pembuatan Buku Monografi Desa
  4. Pembuatan Batas Antardusun
  5. Pembenahan Mesjid Berupa Pembersihan dan Pengecatan
  6. Pesantren Kilat

Sore hari setelah seminar proker, kami bermain di empang pakde yang sangat luas. Sambil mancing, sambil ambil kelapa, sambil menembak..

CIMG0375CIMG0486CIMG0489CIMG0384

Hari dilanjutkan dengan membuat letter untuk papan nama batas dusun yang merupakan salah satu program kerja kami. Di bawah sinar senter pencari kodok dan senter hape kami berlima melubangi kertas letter yang jumlahnya bejibun. Cukup menjadi malam yang melelahkan tulang belakang dan mata. Apa pun yang terjadi kami kebut menyelesaikan proker sebelum bulan ramadhan. Biar bulan ramadhan dapat kami jalankan lebih afdhol…

CIMG0418

Mahasiswanya kebut program kerja, warga desanya juga kebut memanen. Masih terkenang jelas kenangan saat membantu budes berkebun. Saat itu kebetulan memanen kopra.

Baru kutahu ternyata kopra (isi buah kelapa) harus dicungkil satu persatu. Dan mencungkil ternyata tidak mudah saudara-saudara! Harus pakai tenaga, ditekan, banting, cungkil, begitu seterusnya. Kulihat laki-lakinya sibuk memetik kelapa kemudian membelahnya, perempuan yang mencungkil kopranya.

CIMG0528CIMG0520

Sebelum memasuki bulan Ramadhan, semua program kerja kami telah dan sedang berjalan yakni,

Penyuluhan dan Demo Pembuatan Virgin Coconut Oil (VCO). VCO dicanangkan dibuat di desa ini karena setelah observasi diketahui bahwa Luwu Timur merupakan daerah dengan kelapa yang berlimpah. Dengan membagikan brosur bertuliskan Belajar Membuat Obat Serba Bisa dengan VCO, Alhamdulillah warga yang datang sangat antusias. Penyuluhanku ini juga dilengkapi dengan pemaparan menggunakan presentasi dengan LCD.

Terima kasih banyak buat budesku yang telah meminjamkan rumahnya dan memberikan 9 butir kelapanya untuk kubuat demo

CIMG0559

Suasana Mama-mama Tabaroge saat membantu membuatkan hidangan saat penyuluhan

Penyuluhan di hari yang sama juga diadakan oleh kordesku mengenai Dampak Penyalahgunaan Narkoba kepada warga setempat disertai dengan Tanya jawab. Canda tawa menyelimuti ruangan terutama di sela-sela sesi Tanya jawab. Hal ini terkendala adanya beberapa warga yang tidak lancar berbahasa Indonesia, alhasil dengan kosa kata bahasa Bugis seadanya kami dan warga lain yang paham menjelaskan kembali.

Suksesnya penyuluhan hari itu diakhiri dengan nonton bareng film Red Cobex. Tidakkah Anda bertanya-tanya, di posko yang sulit listrik, tersedia LCD? Yah, kebetulan yang indah, salah satu anggota kami memiliki LCD pribadi di rumahnya sehingga program kerja tambahan seperti NONTON BARENG bisa dilaksanakan

CIMG0643

Layar Tancap ukuran 3×3 meter siap digunakan untuk nonton Bareng!!

Beberapa warga yang ingin memeriksakan kesehatan sekaligus konsultasi obat tradisional juga singgah agak lama di rumah pakde setelah acara. Yup, kebetulan program kerja kami Konsultasi Obat dan Kesehatan Gratis memang telah berjalan sejalan dengan pendataan untuk Pembuatan Monografi Desa.

CIMG0583 (2)

Akhirnya memasuki Bulan Ramadhan! Program Kerja PESANTREN KILAT DI SDN 140 Tarebbi Indah pun mulai berjalan…

CIMG0581

Tanggal 11 Juli 2013, kami akhirnya sampai kembali ke posko Desa Tabaroge. (??) Kami, aku-ibel-upe’, sempat pulang ke Makassar atas izin supervisor untuk meninggalkan posko menjelang awal Ramadhan.

Mobil baru sampai di lorong masuk desa pada pukul 8 pagi. Dengan bantuan warga akhirnya kami dijemput masuk dan langsung cuss ke sekolah dalam keadaan belum mandi. Untuk mengajar. HaHa!

CIMG0583

Si Kembar beda dua hari, Ana dan Ani

CIMG0594

Suasana belajar saat Peskil 10 hari

Tanggal 16 Juli 2013, adanya undangan dari posko kkn Desa bahari membuat kami menyeleksi beberapa anak didik untuk mengikuti lomba amalia ramadhan. Lomba tersebut antara lain : Lomba Adzan, Lomba Hapalan Surah Pendek, dan Lomba Bacaan Shalat

CIMG0678CIMG1241

Tablik Akbar – Nasir – Riswandi

CIMG0905

Ilham. Sedang belajar menghapal sebelum diseleksi oleh kakak-kakak KKN

Tidak kuduga, antusiasme anak-anak sd itu dalam mengikuti lomba. Jamanku dulu, pasti kukatakan, “Ngapain!” Haha, mereka sebaliknya. Penyeleksian dilakukan di rumah pakde. Kami beri waktu 1 hari untuk menghapal surah pendek sebanyak-banyaknya, hapal adzan dan hapalan shalat..

Sehari setelahnya, diadakan penyaringan!!

CIMG0973

Ulfa – Ucu’ – Rakhmat – Nasir

CIMG0933 CIMG0945

Sofian dan Ibel. Anak Menyetor hapalan surah

CIMG0954

CIMG0956

Suasana seleksi di Kediaman Pakde. Hush!! So Noisy!!!

CIMG0978 CIMG0979

Selesai seleksi, untuk mengurangi rasa kecewa adik-adik yang tidak lulus maka diadakan acara nonton Kisah 25 Nabi.

Berakhirnya penyeleksian, dilanjutkan dengan melakukan pendataan warga di sekitar Dusun Lapompou dan Bau-bau. Bila Dusun Tabaroge dan Tarebbi terkenal dengan dusun perkebunan, dua dusun lainnya yakni Lapompou dan Bau-bau terkenal sebagai dusun empang.

Melewati jembatan gantung, menandakan Anda telah memasuki Dusun Lapompou. Kali ini kami sekaligus mengantar pulang Nasir si anak jenius salah satu anak didik kami.

CIMG1225CIMG1000

Sedikit cerita tentang anak ini. Nasir ini di kelas cukup badung dan tidak menempati rangking 1-3, namun sepanjang mengajar aku sangat exciting dengan kejeniusannya. Dia termasuk tipe anak yang dapat menghapal teks apapun sekaligus mengerti apa yang dihapalkannya. Oleh karena itu, kami cukup tergelitik untuk membuat program kerja tambahan yakni mengajarkan bidang studi lainnya. Dan program kerja pengajaran ini pun cukup luwes berjalan terutama oleh Nasir dan teman sebayanya.

CIMG0998

Sedikit lagi tentang anak ini, rumahnya jauh… bukan hanya dia, ada beberapa anak lainnya yang berkediaman di empang dan butuh 45 menit untuk berjalan kaki ke sekolah. Hujan maupun panas. Anak-anak seperti Ana, Ani, Tablik, Ipul, Nasir, dan lain-lain. Argh, jadi malu jika membandingkannya denganku..

Mataku di sini terbuka. Saat adik ini mengatakan, “Kak, tidak usah diantar sampai rumah, jalanan kotor dan jauh,” “Kak, gulung celananya, nanti kena becek,” Sudah jarang dijumpai anak-anak yang memiliki jiwa yang besar. Maksudnya, manusia yang mau care dengan lingkungan di sekitarnya tanpa memikirkan diri sendiri terutama untuk ukuran anak-anak. Anak ini mengatakan hal demikian tanpa memperhatikan tubuhnya yang ringkih berjalan dengan becek di kaki. Seringkali kulihat anak ini tidak membawa pulang buku tulisnya, namun ketika ditanya seputar pelajaran kemarin pasti akan menjawab dengan benar.

“Kenapa bukunya tidak dibawa pulang?” pernah kutanya

“Biasa, kok. Tapi kadang tidak bisa kubaca di rumah,” tukasnya santai

Baru kuketahui, rumahnya tak dialiri listrik. Tanpa genset, tanpa aki dan panel surya. Hanya pelita. Subhanallah! Sedikit diberikan motivasi anak emas ini bisa bersinar di masa depannya.

Sepanjang mata memandang terlihat empang dan rumah warga agak jarang. Yah! Tapi demi penyetaraan pemeriksaan dan konsultasi kesehatan di seluruh lapisan masyarakat Desa Tabaroge. Apapun akan kami lalui!! Hidup Mahasiswa!!! #eaa..

CIMG1013 CIMG1027

Mengisi kelelahan di sela-sela puasa dengan berfoto

CIMG1035

Medan yang dilalui menuju Dusun Bau-bau

CIMG1064

Menanti waktu Lomba dengan bermain di rumah pakde bersama adik-adik sd.

Oh, ya! Satu hal yang cukup berkesan. Pesantren kilat dimulai pada pagi pukul 8. Biasa alarm akan ku-set pukul 7.30 agar dapat bersiap-siap sebelum mengajar di sd. Pada hari kedua mengajar, tidak kulihat lagi anak sd yang lalu lalang. Biasanya pukul demikian pada hari pertama, mereka sudah berlarian menuju sekolah melewati rumah pakde. Ini sepi. Pikirku, mungkin mereka malas. Kulangkahkan kakiku menuju sekolah, kulihat mereka sudah bermain di halaman sekolah. Lengkap. Usut punya usut, ternyata mereka stand by di sekolah sejak pukul 7 pagi. Masya Allah!!!

CIMG1076

Mengisi waktu sebelum lomba dengan Mengadakan Kuis Cerdas Cermat Bahasa Inggris dan Agama. Kali ini bukan di rumah pakde, melainkan di sekolah. Diusir. Lantaran rebut! Hahah!

Foto bersama siswa SDN 140 Tarebbi Indah

CIMG1099

Lomba di Desa Bahari selama 3 hari, Alhamdulillah Desa Tabaroge banyak dapat juara

Saking akrabnya inilah yang terjadi pada kakak-kakak KKN

CIMG1108CIMG1104 CIMG1105CIMG1103 CIMG1106

CIMG1259

Mengajar bikin origami Bangau

CIMG1289 CIMG1284 CIMG1168

Foto bersama menjelang lomba

IMG_9705

Asma – Ilham – Yusuf. Dites ulang sebelum lombaIMG_0203

Nasir – Yusuf – Riswandi, Pemenang Lomba Adzan. Go Tabaroge Go!!

IMG_9806

Buka Puasa Bersama dengan Posko Desa Bahari

CIMG1158

Desa Tabaroge dan Desa Bahari . Before took pictures. Huehehe!

CIMG1456

Sketsaku untuk adik-adik di Tabaroge. Ada pesannya di belakang, tapi malu-maluin kalo diposting’

CIMG1317

Akhirnya pengajaran bahasa Jepang berakhir, diakhiri dengan kuis

CIMG1314

Bertempat di rumah pakde, kuis diakhiri dengan penyerahan hadiah kepada 3 terbaik.

CIMG0627

Mencuci jendela bersama Tuti dan Sukma

CIMG0633

Tuti anaknya Ambo Asse’ lagi bantu membersihkan masjid

CIMG1442

Anak KKN bersama pemuda setempat mengecat masjid

CIMG0662

14 Juli 2013. Sehabis sahur. Kue ulangtahun momento dari teman posko untukku. Biskuit dengan letter H B’Day baluran coki-coki dan Pelita ala Tabaroge ditengah. Met Milad for my self! Thank you for my beloved 41 days roommates!!!

CIMG0667 CIMG0682

2013-07-14 15.44.45

Hari ultahku dilanjutkan dengan jalan-jalan bareng Anak Mudanya Tabaroge ke Air terjun Matabuntu di Wasuponda. 3 jam-lah dari Wotu. Sedikit lagi sampai di Soroako. Best Day!!

CIMG1341 CIMG1358 CIMG1366 CIMG1517CIMG0986

Foto-foto suasana tiap sore menjelang buka puasa di rumah pakde. Tidak pernah sunyi. Selalu riuh, dengan kehadiran anak kecil dan remaja desa. Aduh, kangen…

CIMG1382 CIMG1376 CIMG1379Suasana Buka Puasa Bersama Warga Desa Tabaroge.

Desa Tabaroge kebetulan mayoritas beragama Islam sehingga ada juga yang disebut dengan Jadwal Buka Puasa. Nah, di Tabaroge sangat sering dijumpai warga yang memberikan ‘pabuka’ dengan makanan berat seperti coto, soto, sup, konro, atau bakso.

CIMG1621

Silfa – Hasni – Mamanya Hasni. Giliran Mamanya Hasni yang bikin pabuka

CIMG1611 CIMG1606 CIMG1604

Ibel dan Ulfa. Suasana bantu-bantu.

CIMG1628

Indo’nya Tuti dan Budes

CIMG1392

Rakhmat – Ambo’ (pakde) – Moko . Foto di ultahnya Fika, salah satu gadis manis di Tabaroge

CIMG1414

Ulangtahun ke-16nya Fika. Ehem, nggak kelihatan, tapi yang bikin desain kue ultahnya aku, loh! Hehe

CIMG1493 CIMG1494 CIMG1500

Nah, sekarang gilirannya budes bikin pabuka….

CIMG1531CIMG1534

Suasana buka puasa di rumah Ambo’

CIMG1529

Geng cilik Tabaroge

CIMG1543 CIMG1544CIMG1553Gadis-gadis Desa Tabaroge

CIMG1568With Icha. Adikku yang paling manis

IMG_1022 IMG_0948

With Pemuda(i) Tabaroge at TORAJA. Jalan-jalan di minggu terakhir menjelang kepulangan ke Makassar.

Menjelang 2 hari sebelum kepulangan, keluarganya Ambo sudah menyiapkan oleh-oleh untuk dibawa ke Makassar. Hari itu kali kedua memasuki kebun untuk mengambil pisang dan kelapa muda.

CIMG1634 CIMG1639 CIMG1677

Perjalanan memasuki kebun

CIMG1685

Banana! Banana!!

CIMG1694

Tuti – Rio . Dua anak paling berbekas di hati. Banyak kisah manis bersama mereka…

CIMG1683CIMG1701

Pulang dalam keadaan cu’mala’. Haha! Sendal entah ada di mana. Pakaian penuh getah pisang dan lumpur. Banjir keringat. Di bulan puasa. Inilah indahnya hidup di Tabaroge

CIMG1707

Asma – Eka – Ayu – Ibel . Ngeluarin isi perut ikan.

CIMG1715

Malam terakhir di Tabaroge. Esok malam kami akan berada di bus yang akan mengantarkan kami ke Makassar. Thanks to kak Upi’ yang sudah menyiapkan ikan dan udang yang berlimpah buat dibakar-bakar.

CIMG1732 CIMG1734

Di bawah pemuda-pemudanya bertugas membakar ikan. Bapak-bapaknya sibuk nonton filmnya Kapten Amerika

CIMG1728

Geng pencari lombok dengan cahaya senter hape seadanya. Silfa – Icha – Asma. Awalnya mau nyuri, untungnya masih ada persediaan di rumah Silfa.

CIMG1723 CIMG1739

Di atas pemudi-pemudinya sibuk bikin sambel buat cocolan ikan dikomando oleh Mba’ Ibel.  Aiyah,, asap dari bawah bikin mata berair…!!!

CIMG1751 CIMG1762

Suasana menyantap ikan bakar. Lahapnyaa…

CIMG1782

Acara bobo’-bobo’ bareng sambil cerita horor di tengah kegelapan malam. Pokoknya tidak ada yang boleh tidur!

So nostalgic….

CIMG1831

Pukul 4 sore, beberapa jam sebelum keberangkatan. Mobil pick up milik keluarga Ilham sudah stand by mengantarkan oleh-oleh dan koper ke jalan poros tempat bus menunggu.

Rencana kepulangan akan dimulai pukul 7 malam. Tidak tanggung-tanggung oleh-oleh dari Tabaroge. Kelapa muda 60 buah, 5 karung pisang raja, 1 karung jeruk nipis, entah berapa kantung besar semangka ranum, gula merah, dan Kacang Sembunyi. Benar-benar SATU PICK UP!!! Syukurlah, bus yang ditumpangi bukanlah bus AC.

Menjelang buka puasa, saatnya berpamitan kepada warga Tabaroge…..

Sungguh berat terasa ketika kaki melangkah menuju salah satu rumah warga. Rumah pertama adalah rumah Mama Eka. Dari kejauhan telah tampak di matanya belingan air mata. Tampaknya ia sudah menebak kedatangan kami ke sana adalah ingin berpamitan. Kutahan air mataku untuk tumpah. Singkat kami cium tangannya dan berlalu dalam senyum. Hanya kalimat singkat dari kordesku, “Terima kasih, bu…”

Kaki gontai berjalan menuju rumah lainnya, tak terasa air mata kami mulai tumpah. Sempat lama kami terdiam di bawah rumah Mama Hasni hanya untuk menghapus air di mata. Kami pun bertemu dengan satu persatu ibu-ibu yang telah sangat akrab dengan kami selama 41 hari di Tabaroge. Rumah keempat, akhirnya kami berhenti. Melewati masjid dimana telah berkumpul warga lainnya. Mereka terlihat menanti kami sejak tadi. Tak kami hiraukan kami kembali ke rumah Ambo’.

Lama kami terisak… satu persatu slide kenangan selama 41 hari tertumpah. Mulai sejak kami tiba hingga berada di ruangan itu. Kenangan di masjid, sekolah, rumah warga… semua teringat jelas dan rapi. Benakku, sungguh luar biasa warga di sini… kebersamaan dan kekeluargaannya sungguh merasuk hingga ke hati kami.

Seorang gadis manis berkulit gelap, Fika. Datang dan langsung memelukku. Air mataku tumpah. Kuingat saat malam-malam ia datang kepadaku meminta diajarkan tips untuk wawancara masuk SMA yang sekarang ia tempati. Suasana semakin hening, hanya suara tangisan yang ada. Dua gadis kecil, Sara dan Tuti mulai terisak saat Ulfa memeluk mereka sambil memberi pesan terakhir.

Tidak lama datang ibu dari Fika dan Tuti beriringan memeluk kami dan berlalu pergi sambil menahan air matanya. Tuhan, kami tidak pernah menyangka akan seberat ini meninggalkan Tabaroge.

Kaki kami melangkah menuruni tangga rumah Ambo’. Perasaan kami mulai tenang. Bagaimanapun kami harus berpamitan baik-baik kepada semua warga yang telah menunggu kami di masjid. Kulihat semua mata tertuju kepada kami. “Ini akan menjadi buka puasa terakhir kita di Masjid Tabaroge,,”

Kami memasuki masjid sambil tersenyum, kulihat mata merah ibu-ibu yang biasa kami panggil mama di sana. Diam. Kami duduk berbaur. Masih diam. Aku pun tidak sanggup mengucapkan kata-kata perpisahan maupun pesan kesan yang pantas saat itu. Rasanya mata yang tadi diusahakan kering akan berair kembali bila suara ini keluar.

CIMG1832 CIMG1833

Tanpa sadar, sebentar lagi akan berbuka. Menu hari ini adalah bakso dari rumah Ambo Sakka. Lekas ibu-ibu mulai menyirami mie dan kami mulai bergerak menyusun di tempat orang akan duduk.

CIMG1838CIMG1844CIMG1845

Suasana terasa hikmat dan tidak begitu riuh seperti buka puasa yang dulu. Apakah karena kami akan pulang? Aku hanya terdiam mengamati suasana sambil menikmati hidangan pabuka terakhir kami di sana. ‘Aku akan sangat merindukan suasana ini.’

Shalat maghrib dimulai. Menandakan perpisahan semakin dekat. Di bawah gerimis hujan dan minim pencahayaan, kami berpamitan. Satu persatu kusalami tangan-tangan orang terkasih. “Terima kasih…” hanya itu yang mampu keluar dari bibir kami yang mulai membiru. Kuterima semua pelukan hangat ibu yang telah mengasihi dan menyayangi kami selama kami mengabdi di sana.

Motor yang akan mengantarkan kami ke poros telah siap. Kini hal yang paling berat.. Keluarga Ambo’. Kutengokkan kepalaku ke atas rumah Ambo’. Di sana sudah ada Kak Inda, Icha, Rio, Mama Ina (budes) dan Ambo’ (pakde). Argh… kuhela napasku panjang.. ‘haruskah?’

Orang pertama yang ingin kupeluk adalah ibu. Kupeluk erat budesku yang murah hati itu, disusul kedua sahabatku. Lama kami menangis mengingat semua canda tawa bersama ibu di dapur, Suara ibu yang membangunkan kami sahur, sosok ibu yang ngambek. Pikir kami, akan mendapatkan budes yang galak malah sebaliknya. Ah,.. menyenangkan sekali di sini. Satu persatu keluarga Ambo’ kami salami dan peluk. Pikirku, “Ini bukan akhir. Kami pasti masih berjodoh untuk bertemu….” Lama kordesku memeluk ambo’. Sejak Pertemuan penarikan tadi di Wotu, ambo sudah ingin menangis. Sekarang meski gelap, dapat kurasakan rasa haru yang dirasakan ambo’ dan ibu.

Tak kuhitung berapa motor yang mengantarkan kami. Hujan semakin keras dan langit semakin gelap. Sepanjang jalan keluar dari Tabaroge kuingat kembali ketika malam hari kukendarai motor ambo’ melalui jalan yang sama itu. Bila kembali ke desa ini, pasti semua ini akan berubah. Entah berapa tahun lagi akan ada kesempatan. Mungkin kelak di sini sudah ada listrik. Mungkin mereka masih mengingat kami. Mungkin juga tidak. Aku hanya menginginkan yang terbaik untuk mereka.

Sampai di poros, menaiki bus, kulihat Icha dan adikku yang lain menangis hebat. Sejak tadi tak henti ia bertanya sambil bercanda, “Sudah mau pulang?” sekarang kulihat perangainya yang benar-benar tidak rela.

Di Tabaroge-lah pertama kali aku berbuka puasa di masjid. Di Tabaroge-lah aku merasakan membuat hidangan bersama warga desa untuk dimakan bersama saat buka. Di sini meskipun kami jauh dari keluarga, kami tetap merasakan suasana keluarga yang lebih kental. Di sini aku mendapatkan saudara yang selama ini tidak kumiliki. Aku juga mendapatkan om, tante dan nenek yang baik. Tak kuduga kknku akan bermakna seperti ini. Aku pasti akan merindukan masa-masa 41 hari ini. Banyak sekali pelajaran yang memperkaya diri di sini. KKN ini sudah sangat komplit bagi kami. Ada canda, tawa, tangis, pertengkaran, bahkan cinta..

Terima kasih untuk warga desa Tabaroge… semoga ada jodoh untuk bertemu kembali. Amin!

CIMG1813




13 thoughts on “41 Days, KKN UNHAS Gelombang 85 Di Desa Tabaroge – Luwu Timur

    • Haha. Trima kasih asaki. 😁 sukses tidaknya kkn sih dilihatnya dari proker yang kami bawa dan bisaa diimplementasikan di sana. 😒 mungkin kenangan bisa trsimpan tapi aku tidak tahu bagaimn dgn kelangsungan proker kami. Apakah masih ada,sekedar diingat, atau terlupakan. Heheh.
      Tapi jujur untuk kami sungguh sangat banyak manfaat yg kami dapatkan. Trutama hidup sederhana. 😂😂 jadi yang berutang sebenarnya ya kamii kpd mereka

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s